fanfiction for our soul

Saranghae Kim Mingsoo (Part 1)


 

Title : Saranghae Kim Mingsoo (Part 1)

 

Author : Queenloveminho aka Hyo

 

Genre : Romance, M-preg n cri tw ndri..ok^^

 

Rating : PG-15 – NC-21 ^^

 

Length : 1-?

 

 

WARNING!! YAOI, Shoneun-ai, Boys love, BoysXBoys, typo, gaje, and M-PREG .. GA SUKA JGN DBCA Say.. DILARANG BASHING karna ga cocok ma COUPLE nya.. Harus tinggalkan KOMEN ok ^^

 

Cast :

 

Lee Sungyeol ( Yeollie )

 

Kim Myungsoo ( Myungsoo / Mingsoo / Myungie / L )

 

 

Other Cast :

 

Lee Sungjong ( Sungjong )

All member Infinite ( Sunggyu, Woohyun, Hoya, Dongwoo )

dLL..

 

Disclaimer : Cast and other cast punya aku#plakk# cerita murni hasil pikiran aku.. jangan di  CoPas yo.. jangan bashing ok^^ ..

 

 

NB : Ini FF baru aku. Semoga menarik dan banyak yang suka.. ^^ MyungYeoL lagi deh pokoknya.. hehehe..  Disini Myungsoo lebih muda dari sungyeol*emang aslinya gitu kan*plak* Namun Myungsoo lebih tinggi dari sungyeol*obsesi bgt buat jadi lebih tinggi nih dia*plakk* juga si Sungjong disini juga lebih tinggi dari sungyeol. Myungsoo dan sungyeol adalah anak tunggal ya disini. Kekeke😀

 

 

<3∞∞∞∞∞∞∞∞∞∞HAPPY READING∞∞∞∞∞∞∞∞∞∞<3

 

 

∞Other Side∞

 

Matahari mulai beranjak dari singgasananya untuk menerangi seluruh penjuru kota Jepang. Hari yang cerah dan sejuk untuk menjalani aktifitas sehari-hari. Begitu pula halnya dengan keluarga Tuan Lee. Mereka sedang menikmati sarapan pagi dengan suasana yang tenang.

“Sungyeol, kau tidak ke kampus nak?” tanya Mrs. Lee pada anak semata wayangnya yang sangat cantik walau dia seorang namja.

 

“Uhm. Ne umma. Aku akan kekampus hari ini. Setelahnya aku akan mampir ke ‘Kafe Cappucino Paradise’ untuk menikmati cappucino coffe disiang hari.” Sahut sungyeol tersenyum manis pada Mrs. Lee.

“Baiklah. Habiskan dulu sarapanmu chagi.” Balas Mrs. Lee mengusap kepala anaknya.

“Anak appa kini sudah dewasa ya. Sudah masuk universitas sekarang. Kau senang tinggal di jepang selama 6 tahun ini?” ujar Mr. Lee tersenyum.

“Ya begitulah appa. Tapi aku juga merindukan Seoul.” Ucap sungyeol sedikit sedih.

“Wae chagi? Adakah seseorang yang kau rindukan selama ini?” tanya Mr. Lee mengusap pipi sungyeol.

“Uhm. Anni. Gwaenchana appa. Oya, aku akan pergi kekampus dulu. Annyeoong.” Pamit sungyeol pada bumonimnya. Walau tinggal menetap di jepang, tata bahasa yang sungyeol gunakan pada kedua orangtuanya tetap menggunakan bahasa korea namun berbeda jika dia berbicara dengan orang lain yang mengharuskannya untuk menggunakan bahasa jepang.

Sungyeol adalah seorang namja yang diwarisi kecantikan luar biasa. Dia anak tunggal keluarga Lee. Dia anak yang pandai dan suka memasak. Namun tak banyak orang yang dia kenal karna dia orang yang sangat tertutup. Apalagi tentang perasaan cintanya.

Setelah kepergian sungyeol, Mr. lee dan Mrs. Lee mulai memperbincangkan sesuatu yang mungkin akan membuat sungyeol bahagia.

∞∞∞Y

 

“Huh! Aku merindukanmu nae mingsoo! Kau dimana sekarang? Seperti apa kau sekarang? Apa semakin tampan seperti waktu dulu? Maaf telah meninggalkanmu dulu. Aku sampai saat ini masih sangat merindukanmu.” Ujar sungyeol sambil mengenggam kalung pemberian seseorang yang dia cintai di masa kecilnya.

∞Flashback∞

“Yeollie, tunggu. Ada sesuatu untukmu.” Ucap namja tampan berusia 5 tahun kepada seorang namja cantik yang lebih tua 1 tahun darinya.

“Ada apa mingsoo-ah? apa itu?” ucap sungyeol menengadahkan kedua tangannya kearah namja kecil bernama mingsoo.

“Ini. cantik kan. Ini untukmu.” Seru mingsoo meletakkan kalung bintang yang dihiasi sayap itu ditangan sungyeol.

“Neomu yeppeo. Aku akan menjaganya dan selalu menyimpannya dengan baik. Gumawo mingsoo-ah.” ucap sungyeol memeluk mingsoo erat.

∞End Flashback∞

 

“Maaf telah pergi tanpa pamit padamu. Aku menyesal telah meninggalkanmu waktu itu. Aku tidak berani untuk kembali ke Seoul, karna aku takut kau akan membenciku mingsoo-ah. Aku harus bagaimana?” ucap sungyeol dalam hati memandang hamparan taman bunga yang indah dihadapannya sekarang.

 

∞Flashback∞

“Chagi, appa akan mengajak kita untuk pindah ke Jepang malam ini. umma sudah menyiapkan semuanya. Kita hanya tinggal berangkat saja ke jepang.” Ucap umma sungyeol mengusap kepala sungyeol sayang.

“Umma, aku belum berpamitan dengan mingsoo. Mingsoo sedang pergi bersama keluarganya ke Busan. Besok saja ya perginya.” Sahut sungyeol dipelukan ummanya.

“Tidak bisa chagi. Perusahaan appa sedang mengalami krisis dan harus segera diselamatkan. Tidak bisa menunggu untuk besok chagi, karna kita harus segera sampai dijepang besok pagi. Ayo chagi.” Seru umma sungyeol menggendong sungyeol.

“Umma. Turunkan aku..  Aku tidak mau pergi..  Aku mau bertemu mingsoo dulu..  HUUKS!! Turunkan aku umma.. HUUKKSS!! Aku tidak mau pergi.. Aku tidak mau meninggalkan mingsoo.. HUUKKSS!!!.” pinta sungyeol meronta dalam gendongan ummanya.

“Yeobo, tolong aku menggendong sungyeol. Dia terus meronta di dalam gendonganku.” Seru umma sungyeol kepada suaminya.

“Sungyeol-ah, dengan appa ne. kau tidak boleh seperti ini. Ayolah chagi kau tidak boleh menangis dan memberontak seperti ini. Malam ini kita harus segera berangkat ke jepang. Kau sudah besar dan kau tidak boleh bersikap kekanak-kanakan lagi.” Ujar appa sungyeol sedikit tegas langsung menggendong sungyeol ke mobil untuk segera menuju ke Bandara Incheon.

“Mingsoo-ah.. HUUKS!! Mingsoo-ah.. HUUKKS!! Mianhae..” sungyeol menangis tersedu-sedu.

∞End Flashback∞

“Maafkan aku telah mengingkari janjiku untuk selalu ada disampingmu.” Ucap sungyeol mengenggam kalung miliknya.

“Sungyeol-kun. Sedang apa sendiri disini. Tidak mengikuti kelas seni.” Tanya temannya yang bernama Yuichi.

“Ah. Yuichi-kun. Membuatku kaget saja. Aku sedang malas untuk masuk kelas. Bagaimana jika kita ke ‘Kafe Cappucino Paradise’ saja.” Sungyeol menepuk pundak yuichi pelan.

“Ide yang bagus. Ayo kita kesana.” Seru yuichi merangkul pundak sungyeol.

Sudah 6 tahun ini keluarga sungyeol tinggal di Jepang di karenakan perusahaan keluarga sungyeol yang berpusat di jepang. Hal itu pula yang membuatnya harus berpisah dengan namja benama mingsoo. Keluarga sungyeol adalah keluarga kaya. Pemilik Lee corp. di jepang dan telah menjadi perusahaan yang terkemuka di Jepang dan juga Korea. 6 tahun yang lalu mereka pindah dari Seoul ke Jepang di karenakan krisis perusahaan yang dialami Mr. Lee . bersyukur karna perusahaan yang dia bangun tidak sampai mengalami kebangkrutan.

∞∞∞∞Y

 

“Mingsoo-ah. Aku merindukanmu.. Aku sangat merindukanmu..” Seru sebuah suara yang merdu, suara seseorang yang sangat dia rindukan.

“Yeollie!!” sahut namja bernama myungsoo itu terbangun dari tidurnya.

“L-ah. kau baru bangun. Kenapa berkeringat seperti ini.” ujar sunggyu kebingungan menatap dongsaeng satu grupnya yang basah kuyup karna keringat.

“Ah. gwenchana hyung. Aku tadi hanya sedang bermimpi tentang seseorang.” Sahut myungsoo beranjak dari ranjangnya.

“Oh ya, L-ah, kau bisa pergi bersama sungjong dan hoya untuk berjalan-jalan dulu sebelum konser kita besok. Aku ingin kau menyegarkan dirimu dengan berjalan-jalan untuk menikmati keindahan kota jepang ini.” ucap sunggyu menyarankan pada myungsoo.

“Anni hyung. Aku akan berlatih saja untuk besok. Aku sedang malas untuk pergi keluar walau hanya untuk berjalan-jalan saja.” Ucap myungsoo memasuki kamar mandi meninggalkan sunggyu yang tadi bersamanya.

“Sudah sering kali dia bermimpi seperti ini.” sunggyu memandang kearah kamar mandi dan beranjak keluar dari kamar myungsoo.

∞∞∞Y

 

“Yeollie. Kau tega padaku. Kenapa kau pergi tanpa berpamitan denganku. Kenapa kau melupakan janjimu.” Seru myungsoo memegang sesuatu yang ada di lehernya. Sebuah kalung yang sangat special baginya, kalung berukiran namanya ‘Mingsoo’ nama yang diberikan oleh namja cantik yang dia cintai dimasa kecilnya.

∞Flashback∞

“Yeollie, berjanjilah akan selalu ada disampingku. Jangan meninggalkan aku sendiri. Karna aku sangat mencintaimu. Aku janji jika kita sudah dewasa, aku akan menikahimu.” Seru namja tampan berumur 12 tahun tersenyum bahagia kepada namja cantik yang lebih tua 1 tahun darinya.

“Ne. Mingsoo-ah. Aku mau menikah denganmu. Aku berjanji akan selalu disampingmu untuk bersamamu. Ini untukmu. Jangan melepas kalung ini dari lehermu ne. Ini sebagai bukti jika aku sangat mencintaimu.” Sahut sungyeol memakaikan kalung tersebut pada myungsoo.

“Wah ini kalung ukiran namaku ‘Mingsoo’. Gumawo yeollie-ah. Kalung dariku juga harus selalu kau pakai. Jangan ingkari janjimu ne.” myungsoo mengaitkan jari kelingkingnya pada jari kelingking sungyeol.

∞End Flashback∞

 

“Aku menjadi terkenal seperti ini karna aku berharap bisa bertemu denganmu. Aku sangat merindukanmu yeollie-ah. Kapan kau akan kembali. Aku selalu menunggumu untuk kembali disampingku.” Myungsoo menangis dibawah siraman air yang mengalir dari shower.

Keluarga myungsoo adalah Pemilik Kim corp. sebuah Perusahaan terkemuka di korea dan jepang. Myungsoo memutuskan untuk mengikuti sebuah audisi pencari bakat agar dia bisa terkenal dan bisa bertemu lagi dengan sungyeol. Suatu keberuntungan yang dia dapat sampai akhirnya dia diterima saat audisi oleh Woollim Entertainment dan bergabung bersama dengan peserta training lainnya untuk debut sebagai Boyband baru dibawah naungan Woollim Entertainment. Myungsoo debut bersama 6 orang dalam boybandnya yang bernama ‘INFINITE’. Kini dia mempunyai nama panggungnya L. Nama dari L Lawliet karakter anime Death Note yang menjadi favoritnya. Myungsoo adalah namja yang baik namun sayangnya dia sedikit dingin dan menutup dirinya. Sifatnya menjadi dingin karna dia kehilangan seseorang yang selalu ada disampingnya. Seseorang yang hingga kini masih sangat dia cintai. Cinta pertamanya ‘Lee Sungyeol’namja cantik di masa kecilnya.

“Hyung. Kenapa L hyung tidak mau ikut. Kan asyik jalan-jalan untuk menghilangkan stres. Ayo masuk ke kafe itu hyung.” Seru namja cute bernama sungjong pada namja bernama hoya, lalu dia menarik tangan hoya untuk memasuki kafe.

“Molla. Wah disini kafe coffe ya. Wah harum sekali sungjong-ah.”  sahut hoya duduk di meja yang di tempati sungjong.

“Iya hyung. Wangi sekali kan.” Balas sungjong menghirup wangi khas aroma kopi.

“Wah. Yeppeoda!” seru sungjong tiba-tiba melihat seorang namja cantik yang duduk di bagian pojok ‘Kafe Cappucino Paradise’ ini. membuat hoya menoleh kearah namja cantik yang sungjong lihat.

“Benar. Memang cantik. apa dia seorang yeoja? Namun pakaiannya namja. Wah ternyata namja yang ada di Jepang cantik juga.” Sahut hoya menepuk pundak sungjong.

“Hyung. Kita kesana yuk. Aku ingin berkenalan dengannya.” Sungjong menarik tangan hoya untuk mengikutinya.

“Aiissh. Kau ini sungjong-ah.” ujar hoya menggelengkan kepalanya bingung dengan sikap maknaenya.

“Hai. Boleh kami duduk disini. Aku Lee Sungjong. Senang berkenalan denganmu. Boleh aku tau namamu?” seru sungjong tiba-tiba menyodorkan tangannya kearah namja cantik bernama sungyeol.*Pura2nya Pakai bahasa jepang ini*

“Silakan. Senang berkenalan denganmu Sungjong-san. Aku Sungyeol dan ini temanku yuichi.” Sungyeol menggapai tangan sungjong untuk membalas perkenalan singkat ini.

“Ah. aku hoya. Senang berkenalan denganmu Sungyeol-san, Yuichi-san.” Sahut hoya juga mengenggam tangan sungyeol dan yuichi secara bergantian.

“Sungyeol-san. Apakah kau seorang pelajar. Kalo boleh tau kau kelas berapa?” tanya sungjong tersenyum kearah sungyeol.

“Maaf sungjong-san. Aku adalah seorang mahasiswa jurusan seni di ‘Universitas Nakamura’.” Jawab sungyeol tersenyum menawan kearah sungjong. Membuat sungjong terpana akan senyumannya.

Kill my soul, kill my name, kill my pain, a good for me~
Wonhago wonhaetjiman naegen niga eobseo ojig neoui gieogppuninde~
Kill my soul, kill my name, kill my pain, a good for me~
Wae nae mameun ireoke neoegero oh no~

“Yeobosseo. Ne umma. Arrayo. Baiklah aku akan segera pulang. PIIP.” Sungyeol mengakhiri panggilan dari ummanya.

“Sungjong-san. Maaf aku harus pergi. Aku ada urusan mendadak.” Pamit sungyeol menarik pelan tangan yuichi.

“Tunggu. Sungyeol-san. Apa kau orang korea?” pertanyaan sungjong membuat sungyeol berbalik.

“Ne. aku berasal dari korea. Annyeoong.” Ujar sungyeol lalu tiba-tiba menghilang saat dia memasuki taksi. Setelah kepergian sungyeol, sungjong tersenyum bahagia kearah hoya.

“Hyung. Aku sudah menemukan bidadariku hyung. Aku sedang jatuh cinta hyung. Aku jatuh cinta pada sungyeol-san. Dia namja yang sangat cantik. Dia adalah namja yang mampu menggetarkan hatiku saat pertama jumpa tadi hyung.” Seru sungjong bersemangat kearah hoya.

“Apa itu artinya kau jatuh cinta padanya saat pandangan pertama?” ucap hoya menepuk pundak sungjong.

“Keroum. Hah! Jantungku masih berdetak kencang hyung. Semoga aku bisa bertemu dia lagi ya hyung.” Ucap sungjong berharap.

“Semoga saja.” Ucap hoya menimpali.

∞∞∞Y

 

“Ne. umma. Aku pulang ke Seoul setelah ‘Konser Leaping Over’ selesai. Memangnya ada apa umma? Aissh. Kenapa tidak langsung saja mengatakannya lewat telepon? Baiklah umma. Arrayo. Ne. ne. Aku akan segera pulang kerumah setelah sampai di Bandara Incheon lusa.PIIP.” myungsoo memasukkan ponselnya ke kantong celananya dan berjalan santai keruang latihan.

“L-ah. Kau mau latihan? Disini masih tidak ada sungjong dan hoya. Mereka sedang jalan-jalan.” Sunggyu berjalan mendekati myungsoo.

“Aku bisa berlatih sendiri dulu hyung. Bolehkan?” tanya myungsoo berjalan kearah namja bernama woohyun yang sedang duduk dilantai.

“Keroum. Ayo latihan saja denganku.” Sahut woohyun berdiri dan menepuk pundak myungsoo.

“L-ah. kenapa wajahmu sedikit muram.” Tanya namja bernama dongwoo yang ada disamping woohyun.

“Anni. Hanya saja tadi umma meneleponku.” Ujar myungsoo singkat.

“Memangnya ada apa L-ah? Apa ada masalah yang sedang kau alami?” tanya sunggyu yang sekarang berjalan kearah woohyun, dongwoo,dan myungsoo.

“Anni hyung.” Sahut myungsoo sambil menggelengkan kepalanya.

“Kami kembali.” Seru hoya dan sungjong tiba-tiba memasuki ruang latihan.

“Aish.. mengagetkan saja kalian ini.” sahut woohyun sebal.

“Hehe. Mian hyung.” Cengir sungjong menunjukkan tanda V pada tangannya.

“Sungjong. Kenapa hari ini kau ceria sekali. Berbeda sekali dengan L.” sahut dongwoo menunjuk wajah myungsoo.

“Dia sedang jatuh cinta hyung. Dia terkena love at first sight hyung. Namja itu sangat cantik hyung.” Seru hoya kepada semua member.

“Aish. Hoya hyung. Kau ember sekali sih. Iya aku sedang jatuh cinta dengan namja cantik yang tinggal di jepang ini, namun dari logat bicaranya dia adalah orang korea asli. Cantik sekali hyung.” Seru sungjong tersenyum bahagia.

“Sudah-sudah, ayo kita latihan demi kesuksessan konser kita besok. Hwaiting ^^P” sunggyu mengepalkan tangan keatas diikuti member lainnya.

∞∞∞∞∞∞Y

 

“Aku pulang. Umma . Ada apa menyuruhku untuk cepat pulang. Biasanya kan aku akan pulang kerumah tanpa ditelepon oleh umma.” Ucap sungyeol langsung duduk di sofa rumahnya.

“Ah. anak umma sudah pulang. Sini duduk dekat umma.” Pinta umma sungyeol pada anaknya.

“Loh, appa tidak masuk kerja hari ini. Kenapa masih ada dirumah?” sungyeol kaget melihat appanya yang kini sudah duduk manis di depan sungyeol.

“Ada sesuatu yang ingin umma dan appa bicarakan denganmu.” Ujar appa sungyeol menatap wajah cantik anaknya.

“Memangnya ada apa appa? Apa ada hal gawat yang sedang terjadi.” Tanya sungyeol dengan ekspresi bingung.

“Hmm. Lusa. Kita sekeluarga akan pindah ke Seoul. Kau senang kan? ” seru Mr. Lee ceria.

“Eh! Pindah ke seoul. Jinjja? Lalu bagaimana dengan kuliahku?” sahut sungyeol dengan ekspresi sedikit bingung.

“Kau kan bisa pindah ke Universitas ternama di seoul chagi. Kenapa wajahmu terlihat seperti orang bingung.” Sahut Mrs. Lee merangkul bahu sungyeol.

“Anni umma. Hanya saja aku pikir ini sedikit mendadak.” Sungyeol memeluk ummanya erat.

“Kami sudah merencanakan untuk kembali ke seoul dan kembali kerumah lama kita chagi. Apa kau senang?” tanya appa sungyeol menanti jawaban dari anaknya.

“Keroum. Neomu haengbokhae appa, umma.” Sahut sungyeol menganggukkan kepalanya didalam pelukan ummanya.

“Mingsoo-ah. Apa kau akan memaafkan aku, jika aku kembali ke seoul?” ucap sungyeol dalam hati.

 

∞∞∞∞∞∞Y

“Yuichi-kun. Aku akan pindah ke seoul. Jaga dirimu baik-baik disini. Aku senang berteman denganmu selama ini. annyeoong.” Sungyeol memeluk  namja cantik bernama yuichi, teman terbaiknya selama dia tinggal di jepang.

“Kau juga hati-hati sungyeol-kun. Semoga kau bisa bertemu dengannya.” Ucap yuichi ditelinga sungyeol. Sungyeol tersenyum miris menanggapi ucapan yuichi.

“Sungyeol-ah. ayo nak. Nanti kita ketinggalan pesawat. Jaga diri baik-baik yuichi-kun.” Seru umma sungyeol menepuk pundak yuichi pelan.

“Ne. mrs. Lee. Semoga perjalanan kalian ke seoul menyenangkan.” Ujar yuichi mengangguk kearah orangtua sungyeol.

“Hati-hati sungyeol-kun.” Ujar yuichi melambaikan tangannya kearah sungyeol dan keluarganya yang telah masuk kedalam mobil.

∞∞∞∞∞Y

 

“L-ah. Kau pulang kedorm bersama kami atau pulang kerumahmu. Hari ini konser kita berakhir dengan sukses. Pasti kau sangat lelah.” Ujar sunggyu pada myungsoo.

“Umma menyuruhku untuk segera pulang selesai konser ini hyung. Jadi aku akan pulang kerumah dulu.” Ujar myungsoo memasuki mobil van hitam yang akan membawanya dan member INFINITE menuju ke bandara.

“Yeollie-ah. Aku ingin bertemu denganmu. Jika kita bertemu lagi. Takkan kubiarkan kau pergi lagi dari sisiku.” Ujar myungsoo didalam hatinya.

∞∞∞∞∞∞∞Y

“Umma. Aku pulang.” Seru myungsoo langsung berjalan kearah kamarnya yang ada dilantai 2.

“Myungsoo. Kenapa langsung masuk kedalam kamar chagi? Kau tidak mau makan dulu?” tanya umma myungsoo mengusap kepala anak semata wayangnya.

“Aku lelah umma. Aku ingin istirahat dulu.” Ujar myungsoo merebahkan tubuhnya ke ranjang king sizenya.

“Baiklah. Nanti malam kau ikut makan malam dengan kami ne. Selamat beristirahat nae aegya.” Ucap umma myungsoo mencium kening myungsoo.

“Ne. umma.” Sahut myungsoo yang kini sudah terlelap dalam tidurnya.

“Mana myungsoo? Kenapa tak kembali bersama dia yeobo?” tanya Mr. Kim kepada istrinya. Mereka sedang duduk diruang tengah.

“Sebaiknya memberitahunya nanti malam saja pada saat kita akan pergi kesana. Aku takut myungsoo akan menolak semua ini sebelum pertemuan saat makan malam nanti.” Ucap Mrs. Kim menepuk pundak sang suami.

“Baiklah jika itu maumu. Aku akan menelepon Lee Minha dulu.” Ucap mr. kim menekan beberapa angka di ponselnya.

“Yeobosseo. Minha hyung, bagaimana dengan dirimu. Apakah sudah berada di seoul? Ah. begitu rupanya. Baiklah hyung. Sampai bertemu nanti malam.

∞∞∞∞Y

“Umma. Kenapa aku harus berpakaian seperti ini. Aku bukan yeoja umma. Aku pakai baju ini saja.” Sahut sungyeol menunjukkan baju pink polos dan cardigan berwarna pink miliknya dan membuang kearah ranjangnya semua gaun yang diberikan ummanya. Kini mereka telah berada di sebuah hotel bintang 5 di seoul. Mr. Lee memutuskan untuk singgah terlebih dahulu di hotel miliknya.

“Umma. Ingin sekali kau memakai gaun ini. kau akan terlihat sangat cantik saat memakai gaun ini. ayolah chagi, umma ingin melihatmu memakai gaun berwarna pink ini. ini warna kesukaanmu kan. Lagipula ini sangat pas dengan tubuh rampingmu. Pakai gaun ini ya.” Ujar umma sungyeol sedikit memaksa sungyeol sambil tetap menyodorkan gaun pilihannya.

“Ah. baiklah. Aku akan memakainya.” Sahut sungyeol pasrah. Bukan salahnya juga jika dia mempunyai tubuh ramping seperti yeoja. Mungkin saja memang sang umma menginginkan anak yeoja namun malah lahir seorang namja yang sangat cantik melebihi seorang yeoja.

“Umma. Bagaimana? Apakah bagus? Aku risih sekali memakainya.” Ujar sungyeol menarik bagian gaunnya yang sangat pendek.

“Wah. Yeppeo. Ayo chagi kita berangkat.” Ujar umma sungyeol memakaikan jepitan bermotif bunga di rambut milik sungyeol.

“Aishh. Umma. Kita mau kemana? Kenapa tidak bilang jika akan pergi. Penampilanku tidak cocok umma. ” Sungyeol mengerutu sebal.

“Sudah. Kau sudah sangat cantik. jangan mencoba untuk melepas jepitan itu.” Sungyeol sedikit ciut saat melihat ummanya menatapnya tajam.

“Uhm. Baiklah.” Sahut sungyeol masuk kedalam mobil yang ternyata sudah ada sang appa yang duduk manis disana.

∞∞∞∞Y

“Myungsoo. Bangun chagi. Ayo bangun. Segera mandi dan pakai pakaian ini.” umma myungsoo menarik tangan anaknya untuk bangun dari tidurnya.

“Aish. Umma. Memangnya kita mau kemana. Kenapa harus pakai kemeja dan juga jas ini.” seru myungsoo masuk kedalam kamar mandi.

“Sudah mandi saja dulu dan pakai pakaian itu. Kita akan menghadiri makan malam.” Sahut umma myungsoo di depan pintu kamar mandi myungsoo.

“Ah. umma. Memangnya kita mau kemana? Aku tidak ikut saja ya.” Seru myungsoo yang sudah keluar dari kamar mandi dengan menggunakan pakaian yang diberikan ummanya tadi.

“Sudah. Jangan terlalu banyak bicara ne. Kau harus ikut dengan umma dan appa. Tidak ada acara menolak Kim Myungsoo.” Sahut umma myungsoo ketus pada anaknya.

“Ne. baiklah. Aku pakai sepatu dulu.” Balas myungsoo malas dan pasrah pada ummanya. Setelah dia selesai merapikan dirinya dan memakai sepatu. Ummanya langsung mengandeng tangan myungsoo menuju ke mobil.

“Wah. Anak umma sangat tampan sekali.” Seru umma myungsoo tersenyum senang kearah myungsoo.

“Pak Choi. Ayo jalankan mobilnya menuju ‘Restaurant Wonderfull’.” Ujar appa myungsoo pada supir pribadinya.

“Memangnya untuk apa kesana appa?” tanya myungsoo singkat.

“Untuk bertemu dengan calon istrimu chagi. Kami sudah menjodohkanmu dengan anak sahabat kami. Dan kami akan segera menikahkanmu dengan anak sahabat kami setelah pertemuan nanti.” Ucap appa myungsoo to the point, membuat myungsoo sangat terkejut mendengarnya.

“MWOO?? Aku dijodohkan? Akan segera dinikahkan? Appa jangan bercanda.” Teriak myungsoo kaget.

“Tidak perlu kaget chagi. Kami melakukan semua ini demi mempererat hubungan persahabatan kami dengan mereka.” Seru umma myungsoo menimpali kata-kata suaminya.

“Aku tidak mau umma. Aku saja belum pernah mengenalnya.” Sahut myungsoo menolak.

“Apapun yang kau ucapkan, tidak akan mengubah pendirian appa. Begitu juga dengan ummamu. Kami hanya ingin kau bahagia.” Seru appa myungsoo tegas.

“Huh! Menyebalkan sekali.” Myungsoo mendengus sebal.

 

∞∞∞∞Y

“Umma. Kita menunggu siapa disini.” Ujar sungyeol malas.

“Kita sedang menunggu calon suamimu.” Sahut umma sungyeol singkat. Membuat sungyeol terbelalak kaget.

“MWOOO?? Calon suami?? Ommo!! Shireo!! Itukah sebabnya umma memaksaku memakai gaun ini. aish. Menyebalkan! Pokoknya shireo!!” ucap sungyeol berdiri dari duduknya.

“Eh! Sungyeol-ah, jangan merusak dandananmu chagi. Kami menjodohkanmu dengan seseorang yang baik dan sangat cocok denganmu.” Sahut umma sungyeol menahan tangan sungyeol.

“Itukan menurut umma. Pokoknya aku gak mau. Aku kan tidak pernah berkenalan dengannya.” Balas sungyeol sewot.

“Sungyeol-ah, duduklah chagi. Appa dan umma hanya ingin kau bahagia. Appa yakin dia bisa menjagamu dengan baik.” Seru appa sungyeol menatap sungyeol lekat.

“Baiklah aku mengalah.” Ucap sungyeol pasrah pada keputusan kedua orangtuanya.

“Mingsoo-ah. Mianhae.” Ujar sungyeol dalam hati. Dia merasa jahat karna dulu dia sudah berjanji untuk menikah dengan mingsoo-nya. Namun dia sekarang malah pasrah untuk di jodohkan dengan namja yang belum dia kenal.

“Mian. Kami terlambat. Jalanan sangat macet. Annyeong hyosang onnie.” Seru yeoja yang berumur sekitar 40an kepada yeoja yang lebih tua darinya.

“Annyeong Sungyoung-ah. Bagaimana kabarmu.” Sahut hyosang berdiri memeluk yeoja bernama sungyoung itu.

“Aku baik-baik saja onnie. Mana sungyeol?” tanya sungyoung pada hyosang.

“Ini sungyeol. Dia tetap cantik kan, sama seperti saat dia masih kecil dulu.” Sahut hyosang merangkul bahu sungyeol.

“Benar onnie. Meski dia adalah seorang namja, namun kecantikannya tidak kalah dengan yeoja lainnya. Malah lebih cantik sungyeol.” Seru sungyoung senang.

“Ayo kemari nak. Kenapa appa harus memaksamu terlebih dahulu sih.” Tiba-tiba suara berat  seorang namja berusia 40an mengagetkan semua orang yang ada disana.

“Aishh. Appa, jangan menarikku seperti ini. Aku sudah dewasa jang…” ucapan myungsoo terhenti saat melihat sosok sungyeol didepannya.

“Ah. Myungsoo. Lama sekali kau berjalan sampai kemari. Ini sungyeol sudah menunggumu dari tadi.” Seru umma myungsoo menarik tangan anaknya untuk duduk didekatnya.

“Sungyeol? Yeollie? Benarkah itu dirimu yeollie? Bisakah kami bicara hanya berdua saja?” tanya myungsoo menatap lekat wajah yeollie dan beralih menatap wajah kedua orangtuanya.

“Baiklah. Mungkin kalian membutuhkan waktu untuk bicara berdua.” sahut umma myungsoo diikuti anggukan kepala orangtua sungyeol dan appa myungsoo.

“Sungyeol-ah. ikutlah dengan myungsoo.” Pinta umma sungyeol menatap sungyeol yang masih terdiam semenjak tadi. Mungkin sungyeol sedikit syok dengan pertemuan mendadak dan tak terduga ini.

“Ayo yeollie.” Ujar myungsoo mengandeng tangan sungyeol untuk berjalan mengikutinya.

Mereka berjalan ke arah atap restaurant. Sungyeol berjalan mendahului myungsoo yang ada dibelakangnya. Sesampainya mereka disana. Tiba-tiba myungsoo langsung memeluk sungyeol dari belakang.

“Yeollie-ah. Bogoshiposoo!! Aku sangat-sangat merindukanmu.” Seru myungsoo meletakkan  kepalanya di antara leher dan pundak sungyeol dan tangannya merekat erat dipinggang ramping milik sungyeol.

“Kenapa kau diam? Kau tidak rindu denganku? Kenapa meninggalkanku saat itu?” ucap myungsoo mulai mencium tengkuk sungyeol lembut.

“Mingsoo-ah. mianhae. Jeongmal mianhae. Aku sangat-sangat merindukanmu. Namun aku merasa sangat bersalah padamu. Aku sampai takut untuk kembali ke seoul lagi. Aku takut kau akan membenciku karna aku mengingkari janjiku padamu.” Sahut sungyeol berbalik dan memeluk myungsoo dengan sangat erat. Tubuh ini lama sekali tak dia peluk lagi semenjak 6 tahun lalu.

 

“Aku tidak akan membencimu yeollie-ah. Justru aku selalu menunggu kau kembali lagi ke seoul. Aku selalu memimpikan yeollie yang berumur 13 tahun karna aku begitu sangat merindukanmu. Hati ini sangat hampa dan sangat kesepian tanpa cintamu. Saranghae.” Ujar myungsoo memeluk sungyeol lebih erat lagi.

“Saranghae yeollie-ah.” seru myungsoo melepas pelukannya dan mulai mendekatkan wajahnya kearah wajah sungyeol.

“Nado saranghae mingsoo-ah.” balas sungyeol menutup kedua matanya.

‘CHU’

Bibir myungsoo merekat indah di bibir sungyeol. Memberikan ciuman penuh cinta pada sungyeol. Sungyeol pun membalas ciuman myungsoo. Dia mengalungkan tangannya ke leher myungsoo. Myungsoo menarik tengkuk sungyeol untuk memperdalam ciuman mereka. Myungsoo melumat bibir sungyeol dengan lembut dan mulai menerobos bibir sungyeol untuk saling bertukar saliva, menikmati ciuman ini dengan segenap cinta yang mereka punya. Dan ciuman ini adalah ungkapan rasa rindu mereka. Ciuman pertama sungyeol dan juga myungsoo. Setelah cukup lama berciuman, akhirnya mereka melepaskan ciuman mereka karna kebutuhan oksigen yang sudah menipis di paru-paru mereka.

“Aku bahagia bisa di jodohkan denganmu yeollie-ah. Kau ingat janjiku dulu padamu. Aku akan menikahimu. Dan itu akan segera kubuktikan padamu sekarang.” Seru myungsoo mencium kening sungyeol.

“Aku juga tidak menyangka jika orangtuaku akan mempertemukan kita lagi. Aku juga sangat bahagia saat tau jika namja yang menjadi calon suamiku adalah kau nae mingsoo.” Sahut sungyeol bahagia.

“Kau masih tetap memakai kalung pemberianku waktu dulu.” Ujar myungsoo tersenyum melihat kalung bintang dengan hiasan sayap yang melingkar indah di leher mulus milik sungyeol.

“Apa kau masih menyimpan kalung dariku.” Sahut sungyeol menatap myungsoo lekat.

“Keroum. Ini. kalung ini selalu terpasang dengan indah disini.” Myungsoo menunjukkan kalung yang menghiasi lehernya.

“Aku bahagia bersamamu mingsoo-ah.” ucap sungyeol memeluk myungsoo.

“Maka dari itu, Menikahlah denganku chagi? Kau mau kan?” tanya myungsoo membalas pelukan sungyeol.

“Ne. Aku mau nae mingsoo.” Ucap sungyeol melepas pelukannya dan menatap mata elang myungsoo dengan lekat.

“Kau. Takkan kubiarkan lagi untuk menghilang maupun pergi lagi dari sisiku tanpa seijinku. Tetaplah tinggal disisiku chagi. Kau adalah semangatku, kebahagiaanku juga hidupku.” Ujar myungoo mencium kening sungyeol.

“Kau juga adalah nafasku mingsoo-ah. Aku berjanji akan selalu disampingmu.” Balas sungyeol mencium kening myungsoo.

“Ayo kita kembali bersama umma dan appa. Mereka pasti cemas karna kita tidak kembali daritadi.” Seru myungsoo mengandeng mesra tangan sungyeol.

“Ne.” jawab sungyeol menganggukkan kepalanya.

“Mereka kembali!!” seru appa myungsoo senang.

“Chagi. Bagaimana keputusan kalian?” tanya umma myungsoo saat myungsoo dan sungyeol berrdiri dihadapan mereka.

“Kalian menerima perjodohan ini kan? Kalian maukan untuk kami nikahkan? Sungyeol mau kan menikah dengan myungsoo?” tanya umma sungyeol menatap wajah myungsoo dan sungyeol.

“Yeobo. Lihat saja tangan mereka saja menyatu begitu erat. Itu saja sudah menjadi jawaban yang sangat jelas bahwa mereka menerima semua ini.” ujar appa sungyeol menunjuk tangan myungsoo dan sungyeol yang masih berpegangan tangan satu sama lain.

“Aku menerima perjodohan ini karna aku bersungguh-sungguh mencintai yeollie. Dan aku juga sudah berjanji untuk menikahinya waktu kami masih kecil.” Seru myungsoo meletakkan tangannya di pinggang sungyeol. Membuat sungyeol tersipu malu

“Sungyeol mau kan menjadi menantu umma?” tanya umma myungsoo mengusap kepala sungyeol.

“Ne. umma. Aku mau. Aku juga sangat mencintai mingsoo.” Jawab sungyeol menganggukkan kepalanya.

“Baiklah. Aku akan membicarakan hal ini pada CEO Woollim Entertainment dan juga manajermu nak. Appa yakin semuanya akan berjalan dengan baik. Kami akan segera menyiapkan pernikahan kalian.” Seru appa myungsoo menepuk pundak myungsoo.

“Gomawo appa.” Myungsoo tersenyum kearah appanya.

“Yeollie. Besok ikut aku ke dorm INFINITE ya. Aku akan memperkenalkanmu dengan semua member INFINITE.” Pinta myungsoo menatap wajah cantik sungyeol.

“Ne.” sahut sungyeol hanya mengangguk.

“Member INFINITE itu siapa mingsoo-ah?” tanya sungyeol dengan wajah polosnya.

“Kau tidak pernah menonton TV ya chagi? Kau juga tidak tau bahwa aku adalah salah satu member dari Boy group bernama INFINITE? Boybandku sudah terkenal loh. Masa kau tidak mengetahui tentang hal itu.” Ungkap myungsoo menatap wajah imut sungyeol yang sedikit mengerjapkan matanya bingung.

“Anni. Aku jarang melihat TV. Selama ini aku tidak pernah bergaul dengan banyak orang. Karna pikiranku hanya tersita untuk memikirkanmu. Mian.” Ucap sungyeol menundukkan wajahnya.

“Hmm. Gwaenchana. Aku sangat bahagia karna kau hanya memikirkanku selama ini. maka dari itu besok aku akan mengajakmu untuk bertemu mereka.” Ujar myungsoo memeluk sungyeol gemas setelah mendengar jawaban sungyeol.

∞∞∞∞∞∞Y

“Annyeong hyung. Aku pulang. Yeollie, ayo masuk.” Ujar myungsoo mengandeng tangan yeollie.

“Sudah pulang L-ah. Eh! Siapa namja cantik ini.” seru woohyun menghampiri myungsoo dan sungyeol.

“Yang lainnya mana hyung? Kenapa dorm ini sepi sekali?” tanya myungssoo heran.

“Oh. Sunggyu hyung dan dongwoo hyung ada dikamar. Hoya dan sungjong sedang keluar membeli makanan ringan.” Jelas woohyun pada myungsoo.

“L-ah. kau belum menjawab pertanyaanku. Siapa namja cantik ini.” tuntut woohyun pada myungsoo.

“Dia ini…”

“L-ah. sudah kembali ke dorm ya. Wah siapa namja cantik ini?” tanya sunggyu yang tiba-tiba keluar kamar bersama dongwoo.

“L. dia sangat cantik. kekasihmu kah?” tanya dongwoo berdiri disamping woohyun.

“Dia adalah calon istriku hyung. Namanya Lee Sungyeol.” Seru myungsoo tersenyum kearah ketiga hyungnya.

“Mwo?? Calon istri? Kenapa baru bilang L-ah? Anyeoong. Kim sunggyu imnida.” Ucap sunggyu tersenyum ramah kearah sungyeol.

“Ah. kalo aku Jang Dongwoo imnida.” Ucap dongwoo ceria.

“Hai. Namaku Nam Woohyun imnida. ” woohyun membungkukkan badannya kearah sungyeol.

“Annyeonghaseyo. Lee Sungyeol imnida. Bangapseumnida.” Ujar sungyeol membungkukkan badannya kearah sunggyu, woohyun, dan dongwoo.

“L-ah. kenapa tidak cerita jika kau sudah memiliki calon istri? Kau ini dibalik sikap dinginmu, ternyata menyimpan sesuatu rahasia ya.” Woohyun menepuk pundak myungsoo.

“Aku saja baru bertemu dengannya lagi setelah 6 tahun lamanya kami tidak bertemu. Walau pertemuan yang tak terduga, mungkin ini sudah takdir tuhan hyung. Untuk mempersatukan aku lagi dengan seseorang yang ku cintai hyung.” Sahut myungsoo meletakkan tangannya dipinggang sungyeol.

“Mian. Aku bingung kenapa kalian memanggil mingsoo dengan nama L.” seru sungyeol tiba-tiba membuat sunggyu menoleh kearahnya.

“Mingsoo?? Siapa mingsoo?” tanya sunggyu dengan raut wajah bingung.

“Haha. Chagi. Nama panggungku adalah L. Dan sunggyu hyung, mingsoo itu adalah nama panggilan special dari nae yeollie.” Sahut myungsoo terkekeh sambil mengusap pipi yeollie.

“Kalian ini membuat kami iri saja.” Sahut woohyun manyun.

“Kapan rencana pernikahan kalian.” Tanya dongwoo pada myungsoo.

“Kami akan menikah dalam waktu dekat hyung. Appa akan membicarakan hal ini dengan CEO kita.” Jawab myungsoo memandang kearah hyungnya.

“Wah cepat sekali L-ah. Kami hanya bisa berharap agar Inspirit bisa menerima pernikahanmu ini.” sunggyu menepuk pelan pundak myungsoo.

“Aku juga akan mempublikasikan pernikahanku ini hyung. Aku juga ingin dunia tau jika aku menikahi seseorang yang sangat aku cintai hyung. Aku tidak akan menyembunyikan pernikahanku hyung.” Sahut myungsoo tegas.

“Aku harap semua Inspirit di dunia ikut bahagia dan merestui pernikahan kami hyung.” Ujar myungsoo tersenyum kearah sunggyu.

“KAMI PULANG!! Ada tamu ya hyung?” seru hoya dan sungjong bersamaan.

“Sungyeol-san.” Seru sungjong kaget.

“Sungjong-ah. ini sungyeol, calon istri L. cantik kan calon istrinya.” Ujar woohyun membuat sungjong dan hoya terbelalak kaget.

“Calon istri??” sungjong seperti tersambar petir mendengar penyataan woohyun tadi.

“Eh! Jongie. Kau mau kemana? Kau belum berkenalan dengan sungyeol.” Panggil dongwoo namun tak dihiraukan oleh sungjong yang berlari memasuki kamarnya.

“Kenapa dia? Sikapnya aneh sekali.” Bingung mereka semua menatap kepergian sungjong.

“Ckck. Kasian maknae jongie. Cintanya tiba-tiba bertepuk sebelah tangan. Ternyata sungyeol calon istri L.” hoya hanya bisa diam dan merasa kasihan pada namja yang sudah dia anggap adiknya sendiri.

∞∞∞∞∞∞Y

“Annyeoong. Apa yang akan kalian ucapkan pada uri Kim Myungsoo aka L Infinite untuk pernikahannya.?” Tanya seorang pembawa acara ternama di korea bernama yoo jaesuk kepada para tamu yang datang.

“Annyeong. Kami member Boyfriend mengucapkan selamat atas pernikahan L. semoga bahagia.”

“Annyeoong. Kami member B1A4 mengucapkan selamat menempuh hidup baru untuk pasangan L dan juga sungyeol.”

“Sungyeol adalah kakak sepupu saya. Semoga kau bahagia sungyeol-ah.” Ujar sandeul pada yoo jaesuk dan mengarahkan tangannya ke kamera Live.

 

“Annyeoong. Kami member TeenTop mengucapkan selamat atas pernikahan L dan sungyeol. Semoga kalian langgeng.”

“Sungyeol hyung, aku tak menyangka kau akan menikah secepat ini. aku bahagia hyung.” Seru chunji dengan mata berkaca-kaca.

“Wah. Tunggu. Disana ada rombongan member Super Junior, SHINee, dan Infinite. Mari kita wawancarai mereka.” Ucap jaesuk menghampiri member Suju, SHINee dan Infinite.

“Hai. Silakan sampaikan doa kalian untuk Uri L..”

“Hai L, kami member Suju.. Dan SHINee berharap kau langgeng dengan sungyeol. “seru member suju dan SHINee bersamaan.

“Dongsaeng kami menikah di usianya yang masih muda. Kami hanya berharap dan selalu berdoa untuk kebahagiaannya.” Seru sunggyu diikuti anggukan kepala member Infinite lainnya kecuali sungjong.

“L-ssi. Jangan lupa untuk segera memberi keponakan pada kami semua. Hahaha.” Seru leeteuk dan eunhyuk secara tiba-tiba. Membuat sungjong yang berada disekitar mereka merasa gerah. Dan memilih untuk menghilang darisana.

Semua para artis yang di undang pun sudah mengucapkan semua doa untuk pasangan L dan sungyeol. Tak luput juga para Inspirit yang menangis karna terharu dengan pernikahan myungsoo dan juga ada Inspirit yang menangis sedih karna mengetahui myungsoo akan menikah. Namun mereka sudah merelakan myungsoo untuk menikah dengan sungyeol, karna para Inspirit juga ingin melihat idola mereka bahagia. Saat ini berlangsung sebuah upacara pengucapan janji pernikahan mereka.

“Saya, Kim Myungsoo. Bersedia menerima Lee Sungyeol menjadi istriku, Mencintainya saat suka maupun duka, Menjaganya saat sakit maupun  sehat, Selalu melindunginya disaat miskin maupun kaya. Sampai maut memisahkan cinta kami.” Seru myungsoo tegas mengangkat tangannya keatas mengahayati janji dan sumpah pernikahannya. Setelahnya dia menatap sungyeol sambil tersenyum menawan. Sungguh tampan senyum itu.

 

“Saya, Lee Sungyeol. Bersedia menerima Kim Myungsoo menjadi suamiku, Mencintainya saat suka maupun duka, Menjaganya saat sakit maupun sehat, Selalu setia padanya disaat miskin maupun kaya. Sampai maut memisahkan cinta kami.” Seru sungyeol mengangkat tangannya mengahayati sumpah pernikahannya.

 

“Dan dengan Cincin yang tiada pangkal dan tiada ujung ini dapat melambangkan cinta kalian selamanya!” ucap pastur, myungsoo pun memasangkan cincin itu dijari manis sungyeol, begitu pula sebaliknya yang sungyeol lakukan, yaitu memasangkan cincin itu dijari manis myungsoo.

“Dengan ini saya nyatakan kalian sebagai suami istri!” ucap pastur diikuti tepuk tangan dari para tamu undangan.

“Silakan mencium pasangan masing-masing sebagai tanda cinta kalian!” kata pastur pada sungyeol dan myungsoo.

‘CHU’

Myungsoo memegang pinggang ramping sungyeol mesra sambil terus mencium sungyeol.

∞∞∞∞∞∞∞Y

“Mingsoo. Tolong buka  resletingnya. Gaun ini membuatku gerah.” Seru sungyeol saat mereka sampai di kamar myungsoo.

“Baik. Aku akan melakukan apapun yang kau mau chagi.” Ucap myungsoo mencium punggung sungyeol sambil membuka gaun sungyeol sampai kebawah.

“Kau sepenuhnya milikku mulai malam ini.” Ujar myungsoo agresif mendorong pelan tubuh sungyeol kearah ranjang.

“Lakukan apapun yang kau mau mingsoo-ah.” sahut sungyeol dengan nada menggoda.

“Dengan senang hati yeobo.” Myungsoo mulai memposisikan dirinya diatas sungyeol. Dia mulai mencium bibir sungyeol lembut, melumatnya serta menghisap lembut bibir sexy milik sungyeol. Myungsoo menuntut ciuman yang lebih dari sungyeol. Dia semakin menerobos bibir sungyeol. Beradu lidah dan berbagi cinta yang mereka punya. Setelah lama berciuman. Myungsoo mulai melepas semua pakaiannya dan melepas cd sungyeol.

Myungsoo memberikan tanda cinta di leher sungyeol. Tak ada satupun yang terlewatkan oleh myungsoo. Semua dia tandai dengan tanda merah keunguan yang dia buat pada tubuh sungyeol juga paha sungyeol pun tak luput dari sentuhan bibir dan lumatan myungsoo. Myungsoo melebarkan kaki sungyeol dan mendekatkan tubuhnya kearah sungyeol.

“AKKKHH!!! APPOOOO!! HUUKKS!! MINGSOO.. APPOO!!” sungyeol mencakar bahu myungsoo saat myungsoo tiba-tiba saja sudah memasukkan kepala juniornya tanpa aba-aba dan persiapan sebelumnya. Membuat myungsoo sedikit meringis karna cakaran sungyeol pada bahunya. Myungsoo juga tidak tega pada istrinya yang kini tengah mengeluarkan airmatanya.

“Mian. Yeollie. Jeongmal mianhae. Ini adalah yang pertama bagiku. Aku belum berpengalaman. Mian jika menyakitimu. Aku akan pelan-pelan ne. Ulljimaa ne.” sahut myungsoo menenangkan sungyeol dan mengusap wajah cantik sungyeol.

“HUUKS! Ne. pelan-pelan mingsoo-ah. Appo..” balas sungyeol mengangguk kearah myungsoo.

“Tahan ne. Sebentar lagi juniorku akan masuk sepenuhnya kedalam tubuhmu. Jika aku keluarkan lagi, itu akan membuatmu lebih sakit yeobo.” Ucap myungsoo mencoba untuk fokus pada juniornya.

“Aku masukan ne? tahanlah yeobo.” Sungyeol hanya mengangguk sambil mengigit bibir bawahnya untuk menahan sakit.

“AKKKKKHHH!! JLEBBBB!!! APOOO!!” teriak sungyeol memeluk tubuh myungsoo.

“Tenang chagi. Aku yakin sebentar lagi kau akan baik-baik saja.” Myungsoo mempercepat gerakannya untuk memaju mundurkan juniornya didalam lubang ‘perawan’ sungyeol.

“AHH!! Hmm. Disitu mingsoo. Terasa nikmat!” desah sungyeol saat myungsoo menyentuh titik spotnya.

“AHH.. AHH.. terus mingsoo..” sungyeol terus mendesah dengan semua sentuhan yang myungsoo berikan.

“AKKHH!!” sungyeol mencapai klimaksnya, cairannya keluar membasahi tubuh myungsoo.

“AH.. AH.. AH.. AKHHH!! SARANGHAEE!!” myungsoo akhirnya mencapai klimaksnya dan menyemburkan spermanya kedalam tubuh sungyeol.

“Aku mencintaimu yeollie-ah.” ujar myungsoo mencium bibir sungyeol.

“Aku juga sangat mencintaimu mingsoo-ah. AKHH!!” sahut sungyeol sedikit meringis saat myungsoo tiba-tiba mengeluarkan juniornya dari lubang ‘perawan’nya. Nampak sisa sperma myungsoo keluar bersamaan dengan darah ‘perawan’ sungyeol.

∞∞∞∞∞∞∞Y

 

“Aku tidak akan melepaskan cintaku padamu sungyeol hyung. Aku sangat mencintaimu. Aku akan perjuangkan cintaku.” Seru sungjong menerawang langit.

“Lupakan cintamu pada sungyeol. Dia milik L. dia sekarang adalah istri L.” seru hoya menepuk pundak sungjong.

“Sungjong-ah. kau mencintai sungyeol?” tanya sunggyu kaget mendengar kata-kata sungjong.

“Benar hyung. Aku memang mencintainya.” Jawab sungjong jujur.

“Tapi dia sudah menikah dengan L.” ujar dongwoo memandang sungjong.

“Dia namja cantik yang waktu itu di Jepang. Dia sudah membuatku jatuh cinta padanya hyung. Aku akan berusaha mendapatkan cintanya. Aku tidak peduli meskipun dia sudah menjadi istri L hyung.” Seru sungjong tegas pada hyungdeulnya.

“Sungjong. Relakan sungyeol. Aku takut kau akan sakit nantinya karna cintamu tak terbalas.” Sahut woohyun mengusap kepala sungjong.

“Biarkan aku berusaha hyung. Jangan melarangku.” Sahut sungjong meninggalkan hyungdeulnya.

“Apa dia bersungguh-sungguh dengan kata-katanya.” Ujar woohyun tiba-tiba menatap wajah 3 member lainnya.

“Molla.” Jawab semuanya kompak.

 

∞∞∞∞∞∞Y

 

“PERHATIAN SEMUANYA!! Aku akan mengumumkan sesuatu pada kalian. Aku harap kalian senang mendengarnya.” Seru manajer Infinite memasuki ruang latihan Infinite.

“Ada apa hyung?” sahut sunggyu penasaran. Begitu juga 5 member lainnya yang ada disana sangat penasaran dengan apa yang akan disampaikan manajer mereka.

“CEO kita akan memasukkan 1 member baru di Infinite. Dan dia akan menjadi member ke 7 di grup kita. Dan dia akan debut pada 7 Januari bersama kalian dengan membawakan lagu “Before The Dawn” dari album mini kedua kalian yang berjudul Evolution.” Seru manajer mereka bersemangat.

“Siapa namja itu hyung? Apa kami mengenalnya?” tanya woohyun penasaran.

“Keroum. Dia adalah Lee Sungyeol.”

“MWOOOO???”

 

 

~TE~BE~CE~

Akhirnya tebece juga.. Nah. Nah bagaimana dengan ff  baru saya?? Apakah tidak menarik?? Apakah ceritanya gak seru?? Mian saya sudah berusaha semaksimal mungkin agar ff ini sukses. Semoga banyak yang suka.. hehe..

 

R~C~L ea.. Mau di lanjutin kan??

 

Gumawo.. Annyeooong^^

 

 

 

 

 

 

5 responses

  1. author pa FF myungyeol cuman 2 di blog ni yg di post??

    22 Mei 2012 pukul 11:11

  2. sebenernya banyak.. tp sy nunggu modem full bru mw publish dcni.. ^^

    dtnggu ya^^

    27 Mei 2012 pukul 02:32

  3. chunwwrrll

    Ffnya bgus thor ..

    Thor .. Part 2 nya mana … Penasaran bgt sma lanjutannya nih … Di post ya ya ya #puppy eyes ˚◦°•Ħmmm…(―˛―“)

    11 Juni 2012 pukul 14:27

  4. DewiAriyani

    Kayakx bakalan seru nih crtanya…
    Ceritanya bagus n mudah diikuti..^^v
    Penasaran ma lanjutan kisahx thor..jd jgn lama2 ya buat next partnya..
    Hwaiting thor.!!

    7 Agustus 2012 pukul 12:54

  5. Sooyeon Choi

    author eonni~ Part 2 nya cepet di publish ya😀 pnasaran nih

    8 Agustus 2012 pukul 19:55

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s